Neneku Pahlawanku

4/21/2012 01:38:00 PM ratna rahmat 0 Comments

iya judul diatas memang mirip sama judul lagunya wali tapi ini tentang neneku bukan nenek wali :)
sebelumnya biar jelas nenk yang saya maksud disin adalah ibu dari bapak saya belliau keturunan ambon,kalo ayah dari bapak saya keturuna palopo beliau sudah meniggal sejak saya SD kelas dua.kalo ayah dari mama beliau keturunan jerman kelahiran kendal meninggal 2010 lalu kalo ibu dari mama ku keturunan jawa meninggal waktu saya masih kecil lupa tahunnya kapan kalo gak salah selisih 20 tahun sama opa
jadi sekarang saya cuma punya nenek yang masih hidup dan Alhamdulillah sehat

oke itu tadi sekalian memeperjelas kalo ada yang tanya tentang suku,yang pastinya saya Kartini muda dari indonesia.hahahaha
sekarang kita fokus kenapa saya merasa kalo neneku yang sekarang tinggal satu-satunya itu sangay amat juara untuk saya sekarang ini.


jadi ceritanya berawal waktu saya dengan sangat berat hati harus mengakhiri LDR-an yang setahun lebih saya jalani dengan Dia #tissumanatissu fiuuuh rasanya super galau,mau curhat juga kayaknya malu dan g tau mau curhat kemana,lagipula kayaknya tidak akan ada plot untuk balikan,dia sudah mulai membuka hati buat cewe lain #wat?cepatbener nah dalam masa penggalauan itu saya sering menghabiskan waktu dirumah nenek sekedar menyibukkan diri,bahkan hanpon pun ku 'pecat 'jadi teman terbaikkku supaya saya bisa sedikit mengontrol diri dari rasa "rindu" iya kalo baru putuskan biasanya masih canggung suka tiba2 periksa hanpon ,cuma sekedar liat ada sms ato tidak,update statusnya apa,paling parah kalo kebelet mau nelpon Dia,,,huaaaa


biasanya menghabiskan waktu dengan nonton acara gosip-gosipan,ngbrol,masak,nonton di bioskop juga pernah,pengajian,ke dokter pokoknya belakangan kami sangat ce esan.tapi selama saya dekat sang nenek saya tidak pernah curcol,apa lagi curhat frontal,tapi pernah sih ditanya,kapan merit,tiba-tiba saya kecepirit,
nah yang bikin saya merasa nyaman adalah nasehat-nasehat beliau yang terlontar seolah-olah beliau tahu kalo cucunya ini sedang dilanda galau akut 
waktu itu kan lagi nonto tipi ada berita artis yang sedang tujuhbulanan setelah dinikahi pengusaha bukannya menyimak naratornya saya malah ingat sama Dia yang tidak suka nonton tipi apalagi acara yang ada gosip-gosipnya dan jadi ingat kalo kita sudah pernah punyarencana untuk merit #jleb,,tiba-tiba nenek bilang begini 
" itu di kalo ada orang yang hina ki;rendahkan ki dak usah sedih,InsyaAllah kalo sabarki dapatki yang lebih bagus" dengan dialek khas makassar

seperti petir di siang yang terik,saya jadi sadar kalo kemarin saya terlalu bersedih,padahal ini kan pilihan saya sendiri,semoga diberi yang terbaik olehNya #membatin.ah tapi nenek dak tau sih bagaimana rasanya kalo sudah pacaran lama trus harus pisah dan itu disaat kita LDR-an mana Si Dia langsung menutup komunikasi,,tetap protes kecil-kecilan


ada lagi nih pas tetangga yang juga teman dekat sang nenek,pulang dari mengatar jenazah beliau cerita panjang lebar tentang memori bersama sang sahabat,dan lagi-lagi saya terserang sindrom galau,jadi ingat memori sama Dia apa nanti kami akan mengenag seperti ini juga?? atau hanya akan mengatakan "oh,kasian juga y" #jadipengen nagis
dan tiba-tiba nenek bilang begini " bayangkan mi nak bagaimana rasa sakitnya putus sama pacar,ditinggalkan sama suami/istri, ato ortu/anak meninggal,tidak adaji apa-apanya itu kalo dibandingkan rasa sakitnya Ruh dan badan yang mau terpisah,banhkan sebelum lahirki sudah sama-sama,pasti sakit sekali kalo dipisahkan,jadi jangko terlalu sedih kalo mausia yang pergi karena ada rasa sakit yang pasti,namanya mati"


lagi-lagi #jleb baru pertama kali saya dengar konsep seperti itu dan kata nenek saya barusan  jadi motivasi untuk saya move on dan let go.
untuk si Dia yang memang pernah begitu hebat ada disampingku sekarang sudah memilih untuk memulai dengan yang lain,meskipun sangat berat tapi saya juga harus seperti dia,karena kami sama2 tau jalan kami sulit untuk ditempuh dengan keyakinan yang rapuh sedang kami berdua terlalu lemah untuk menguatkan keyakinan kami.ahh nenek seandainya kau tau orang seperti apa yang "melukai " cucumu ini :'(
terimakasih sudah jadi pahlawanku,nek #hugs
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                              

You Might Also Like

0 komentar: